Akibat mengelamun, Saya eksiden

Pada 25 Mac lalu (Isnin) mencatatkan sejarah dalam hidup saya. Saya eksiden. Sebelum ini saya pernah melihat eksiden berlaku dihadapan Kolej Kediaman Ke 12. Entah tiba-tiba seorang pelajar melanggar pokok tanpa sebarang sebab. Saya berasa lucu dengan kejadian tersebut. Tetapi kali ini, hal demikian terjadi pada diri saya.

Seawal pagi semasa hendak kekelas, ketika lidah asyik dengan alunan zikir “ Allah, Allah , Allah”, saya tenggelam didalam lautan khayalan zikir. Saya memalingkan muka ke tepi, apabila berpaling ke hadapan, tiba-tiba motor yang saya tunggang telah melanggar sebuah objek. Melayang tubuh ala-ala superman. Dada tersodok ke atas tar. Saya terbaring diatas tar berhadapan gelanggang skuasy. Huh, menjadi superman jadian.

Mujur ketika itu para pelajar masih belum ramai. Saya melihat jam ditangan, menunjukkan jam 9 pagi. Di kala itu datang 2 orang pak cik membantu saya. Mereka membuang tiang yang terbalik ke tepi jalan sambil membebel. “Buat kerja tak reti simpan barang, kesian kat orang yang lalu lalang”. Pada awalnya saya masih lagi pening-pening lalat. Selepas beberapa minit, barulah keadaan kembali seperti biasa. Dua orang pak cik tadi menolong mengangkat motor saya. Dikala itu saya sudah mampu bangun.

Saya melihat ke dada, butang baju Raihan merah terbertas. Mata saya melilau mencari butang yang tercicir. Akhirnya ditemui ditempat saya tersersungkur. Tiba-tiab lutut saya berdenyut sakit. Saya meraba kelutu, kelihatan seluar slack hitam saya tekoyak. Darah mula mengalir darah daripada lutut yang tercalar.

Sayu hati melihat motor yang rosak. Lampu dan cover depan pecah. Entahlah berapa pula wang yang perlu dikeluarkan. Benar kata ulama, apa yang kita perolehi itu kadang-kadang bukanlah rezki kita. Sebagai contoh, rezki kita adalah apa yang kita sedekahkan. Di akhirat kelak akan mendapat ganjaran dari Allah SWT.

Ketika itu Rashid datang mendekati saya. Dengan bantuannya, handle motor yang terkehel dan gear yang kiat diperbetulkan. Ketika itu lalu beberapa orang sahabat yang lain, saya hanya menghadiahkan senyuman tipis. Biasalah sebagai YB, paling kurang bertemu dengan sahabat senyuman itu paling utama. Sehinggakan mereka sendiri tidak perasan saya kemalangan. Lihat, betapa kuatnya kuasa senyum. Senyum itukan sedekah.

Di klinik, saya bertemu dengan seorang sahabat yang juga mengalami esksiden. Katanya dia terlanggar penghadang jalan. Kecederaannya lebih teruk lagi daripada saya. Semasa diperiksa, Doktor masih lagi sempat melawak. “Pekat sungguh loghat Kedah no”. Saya tersenyum sendiri. Biasalah anak jati Kedah.

Selepas itu Doktor member surat kepada saya untuk pergi membersihkan luka. Kecut perut saya mendengarnya. Mahu saja saya mengoyak surat yang ditulis oleh Doktor. Kata orang, nurse cukup tidak bertimbang rasa dalam merawat pesakit yang kemalangan. Namun begitu saya membatalkan saja niat untuk mengoyak surat merah rawatan tersebut. Nakal juga saya ni.(^^,).
Setiba dibilik rawatan, seorang nurse berbangsa cina bernama Yvone menyambut saya dengan senyuman. Saya diminta menanggalkan kasut dan duduk diatas katil. Malu rasanya untuk berbaring. Sebelum dia menyelak lutut, saya sendiri sudah menyelak tempat luka. Di dalam hati saya berdoa, janganlah nurse ini bertindak kasar.

Alhamdulillah, luka saya dicuci dengan lemah lembut. Namun begitu terkilan juga rasa hati. Kenapa bukan nurse Islam yang merawat saya. Sekurang-kurangnya dia membaca bismillah sebelum merawat saya. Inilah yang selalu saya fikirkan. Bahkan ketika kemalangan itu pun, sebenarnya saya leka memikirkan apakah yang patut saya bantu kepada junior saya, iaitu Tamam dan Adam. Mereka adalah nurse pelatih lelaki yang berjiwa kental. Mempunyai semangat dakwah yang tinggi.

Mudah-mudahan mereka berjaya menjadi seorang nurse yang berjaya. Saya doakan juga mudah-mudahan adik-adik nurse pelatih yang rajin untuk menghadiri kuliah di Masjid Biru turut sama menghidupkan dakwah di dalam hospital yang mereka duduki. Itulah pesan saya kepada Tamam dan Adam. Tugas kalian adalah menjadi pemimpin. Bimbinglah sahabat-sahabat kalian seperti Alia, Zakiah, Hadillah, Hashida, Hasanah dan Kak Ain. Dunia Islam mengharapkan nurse yang berjiwa Islam seperti kalian. Saya berazam di dalam hati saya untuk membantu dengan memberi semangat kepada mereka selagi mana saya berada di bumi Kuala Lumpur ini. Mudah-mudahan amalan yang sedikit ini menjadi bukti kepada Allah kelak, bahawa saya juga pernah berjuang untuk menegakkan kalimah Allah dimuka bumi ini.

Selepas dirawat saya pulang ke rumah, dan menghabiskan masa dengan berehat. Cuti sakit yang diberikan oleh Doktor saya gunakan. Namun begitu, slipnya tidak saya berikan kepada pensyarah saya. Pada petang itu saya ke kedai Kek Seng untuk “berubat” motor saya. Emm betullah, mahal la ubatnya. Duit melayang, namun hati saya tetap girang. Duit boleh dicari. Nyawa tiada galang ganti.(^^,).

This entry was posted in Cetusan Idea. Bookmark the permalink.

2 Responses to Akibat mengelamun, Saya eksiden

  1. NURUL MUNAWIRAH says:

    teringin nak eksiden sampai koma.apa rasa dia ye? =)

  2. Muhammad Haafizuddin Bin Abirerah says:

    hmm…zikir tu zikir jgk, tapi kenalah hati2… tak gitu

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s