Kais Pagi, Makan Pagi

Belum reda ribut, taufan pula yang menjelma. Si nelayan yang menanti untuk turun mencari rezki di laut kehampaan. Kepalanya ligat berfikir. Mahu ke laut, nyawa jadi taruhan. Jika menanti redanya ribut, sudah tentu dapurnya tidak berasap. Si nelayan tua menjadi serba salah. Apakah yang harus dia lakukan. Dia tidak sanggup melihat anak-anaknya yang kecil menangis minta di isi perut.

Itulah realiti yang selalu dihadapi oleh rakyat kelas bawahan. Bagi golongan atasan mungkin perkara ini di lihat dalam kaca mata yang berbeza. Bagi mereka wang itu adalah satu perkara yang mudah. Tetapi bagi golongan kelas bawahan, yang rata-ratanya miskin dan berpendapatan sederhana soal keewangan sering menjadi masalah utama. Bahkan mereka sanggup menggadaikan nyawa untuk mendapatkan wang bagi membesarkan anak-anak mereka.

Kenapa saya membawa situasi di atas? Sudah tentu sahabat-sahabat dapat menerka. Kadang-kadang saya merenung sendirian memikirkan nasib golongan bawahan ini. Ini kerana saya sendiri lahir daripada golongan yang berpendapatan senderhana. Ibarat kais pagi, makan pagi. Kais petang, makan petang.

Di kala itu pendapatan ayah sekitar RM100 sebulan untuk menampung kehidupan kami 4 beranak. Hidangan dirumah sekadar cukup untuk mengenyangkan perut. Mujur ketika itu saya dan kak tidak banyak karenah. Ikan tamban kering masin menjadi juadah istimewa. Jika mahu merasa makan ayam, ayah akan membeli kaki ayam di pasar untuk kami sekeluarga. Asalkan ayam, walaupun sekadar kaki ayam saya dan kakak sudah ketawa girang. Bukan mudah untuk makan binatang bergelar “ayam”. Mujur masih ada makanan yang boleh di makan. Sekurang-kurangnya tidak kebuluran.

Ada dikalangan sahabat-sahabat saya, sebaik sahaja masuk wang pinjaman PTPTN mereka akan menghantar wang tersebut kepada keluarga mereka di kampung. Bila disoal mengapa, jawapannya wang tersebut digunakan untuk perbelanjaan harian dan sekolah adik-adik mereka. Tidak dapat saya gambarkan, betapa mulianya hati sahabat saya ini. Mengikat perut untuk kepentingan dan masa depan keluarganya.

Sebab itulah, saya tidak hairan apabila terdapat ramai dikalangan mahasiswa UM yang gagal untuk menduduki peperiksaan akibat bebanan hutang yang melebihi RM 500. Rata-ratanya adalah Melayu beragama Islam. Sebangsa dengan saya. Memang benar ada di kalangan mereka yang menyalahgunakan wang tersebut untuk berfoya-foya. Namun begitu masih ada dikalangan mereka yang kurang bernasib baik. Wang mereka digunakan untuk membantu keluarga mereka. Sebagai seorang sahabat, selami hati sahabat-sahabat kita ini. Kepada sahabat-sahabat yang belum memahami, renung-renungkanlah.

This entry was posted in Cetusan Idea. Bookmark the permalink.

One Response to Kais Pagi, Makan Pagi

  1. Dumuro says:

    See Please Here

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s