Warkah tersesat


Petang tadi kebetulan saya menerima pesanan sms daripada seorang kakak yang sama-sama menyertai ekspedisi ke Kuala MU baru-baru ini. Katanya CD koleksi yang yang dipos kepada saya sampai ke alamat sebuah restoran cina di SS 19, petaling jaya. Terkejut juga saya. Sebelum ini alamat yang saya berikan bukanlah SS19 tetapi SS17. CD tersebut saya perlu serahkan kepada Abang Shah selaku amir dalam ekspedisi tersebut.

Saya menelefon restoran tersebut dan dijawab oleh seorang perempuan cina. Dari suaranya saya mengagak umurnya dalam lingkungan 40-an. Rupa-rupanya restoran tersebut tidak jauh dari rumah saya. Berdekatan dengan bulatan di SS 17.

Tanpa membuang masa, saya menghidupkan motorsikal kriss buruk saya untuk mengambil surat tersebut. Alhamdulillah, akhirnya restoran tersebut berjaya ditemui. Kekok juga hendak bertanya kepada pelayan disitu. Kelihatan dua orang pengunjung sedang menikmati hidangan. Salah seorangnya berbangsa Inggeris dan seorang lagi berbangsa cina.

Saya menegur pelayan di situ. Kemudiannya dia memanggil pengurus kedai tersebut. Keluar seorang wanita cina dalam lingkungan 40-an. Saya dijemput masuk ke dalam kedai. Dengan hati yang lapang saya mengatur langkah masuk ke dalam restoran tersebut.

Wanita cina tersebut menyoal nama saya. Siapa yang mengirimkan surat tersebut. Saya menjawab satu persatu sambil tersenyum. Wanita cina tersebut sambil tersenyum dia berkata kepada saya “mujur surat ini daripada perempuan, kalau lelaki sudah lama saya buang. Kalau wanita mungkin ianya penting bagi kamu”. Saya tersipu-sipu malu dan menjawab, “tak adalah, surat daripada kawan”.

Selepas mengucapkan terima kasih, saya beredar dari kedai tersebut. Di hati saya terdetik, betapa baiknya hati wanita cina tersebut. Pada permulaan saya menelefonnya saya mengagak beliau seorang yang sombong kerana daripada gaya bahasanya agak kasar dan mengatakan sekiranya saya terlambat surat tersebut akan dibuang. Mujur saya datang pada waktunya.

Kenapa saya lakarkan cerita ini, kerana ianya berkaitan dengan artikel semalam. Kedua-duanya mempunyai persamaan, namun begitu wataknya adalah berbeza. Semalam saya dilayan seperti endah tidak endah, tetapi hari ini saya dilayan dengan mesra oleh seorang wanita yang bukan sebangsa dengan saya.

Adakah situasi ini membenarkan iklan Kempen Budi Bahasa yang menggambarkan seorang yang sebangsa dengan saya melakukan sedikit kelakuan yang kurang senang. Kemudiannya muncul seorang berbangsa bukan bumiputera yang member pertolongan. Kepada sahabat-sahabat seagama fikir-fikirkanlah. Bukan bangsa yang menentukan tingginya martabat kita, tetapi akhlak dalam kita beragama itulah yang paling penting.

This entry was posted in Cetusan Idea. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s