Aku Tidak Mengerti

Dalam kabut asap

Yang termuntah daripada corong-corong ekzos

Meresap ke rongga dada

Aku tidak mengerti

Mengapa harus membayar lebih

Dalam sebuah negara yang kaya minyak?

Ketika enak menelan

Rezeki sehari-hari

Berlauk telur dengan sedikit sayur

Meneguk segelas air kosong

Dalam sebuah negara berinflasi rendah

Aku tidak mengerti

Mengapa harus kais pagi makan pagi

Kais petang makan petang?

Tidurku pada dinihari

Berlapikkan tilam usang dan berbantal kusam

Dingin menyapa dihembus kipas tua, menunggu ajal tiba

Aku tidak mengerti

Kos rumah yang tinggi

Dengan gaji sekadar mencukupi

Aku hanya mampu bermimpi

Mempunyai rumah milik sendiri.

Segala-galanya

Membuat aku tambah tidak mengerti

Mengapa harus begini?

This entry was posted in Karya. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s